Contoh Naskah Drama Tema Pendidikan

Drama berasal dari bahasa Yunani yaitu “Draomai” yang memiliki arti berbuat, berlaku, dan bertindak. Drama merupakan perjalanan, kisah, atau alur hidup yang diceritakan kembali dan dapat diperagakan oleh orang lain.
Contoh Naskah Drama Tema Pendidikan
Contoh Naskah Drama Tema Pendidikan
Sebelum memperagakan sebuah drama, biasanya terlebih dahulu membuat naskah drama. Naskah drama dapat berbentuk teks berisi komposisi drama yang ditulis di atas naskah berupa kertas.

Dalam artikel ini kita akan banyak mengulas tentang contoh naskah drama yang baik dan benar. Mulai dari contoh naskah drama komedi, contoh naskah drama pendek, contoh naskah drama persahabatan, contoh naskah drama lucu, contoh naskah drama cerita rakyat, contoh naskah drama 6 orang, contoh naskah drama 5 orang, contoh naskah drama musikal, contoh naskah drama cinderella, contoh naskah drama timun mas, dll.

Berikut contoh Naskah Drama Tema Pendidikan bisa anda download secara gratis. Jangan lupa share ya ke teman teman kalian.

Contoh Naskah Drama 5 Orang

Siang itu lima sekawan yakni Danu, Dina, Dita, Didi, dan Dadang sepakat untuk mengerjakan tugas sepulang sekolah bersama.

Dita : Nanti kita kerjakan tugas di tempat biasa ya teman-teman.

Didi : Di balai desa atau di rumah Danu?

Dita : Di balai desa saja.

Dina : Baiklah teman-teman, kalau begitu saya pulang ganti baju dan makan dulu baru saya ke balai desa.
Setelah mereka semua pulang ke rumah masing-masing dan jam menunjukkan pukul empat sore, Dina, Dita, dan Didi segera berangkat menuju balai desa. Hanya Danu yang tidak berangkat karena sepulang sekolah ia tertidur pulas dan lupa jika sudah sepakat mengerjakan tugas.

*Di balai desa*

Didi : Danu mana ya? Sudah hampir jam lima dia tak kunjung datang.

Dina : Jangan-jangan dia lupa jika sekarang kita akan mengerjakan tugas?

Dita : Atau mungkin dia mengira kalau kita akan mengerjakan tugas di rumahnya. Sebaiknya kita ke rumahnya mungkin dia sudah menunggu kita.

Dadang: Mungkin dia ada urusan tetapi lupa memberitahu kita. Kita tunggu saja disini sembari menyelesaikan separuh tugas.

Mereka berempat mengerjakan tugas bersama terlebih dahulu sembari menunggu kedatangan Danu. Setelah jam tangan Dadang menunjukkan angka pukul 5:30 sore, terlihat dari jauh anak laki-laki terengah-engah berlari membawa tas.

Didi : Tuh kan, Danu baru kemari.

Dina : Eh.. iya. Tetapi kenapa dia berlari seperti dikejar hantu dan memakai seragam sekolah?

Danu : Teman-teman? Sedang apa kalian sepagi ini di balai desa? Apa kalian tidak takut terlambat kesekolah?

Seketika Dita, Dina, Didi dan Dadang tertawa terbahak-bahak.

Dita : Ini masih sore, Danu. Pasti kamu baru bangun tidur kan?

Dina : Makanya Dan, kita dilarang tidur sampai hampir petang.

Wajah Danu memerah disertai rasa malu dan menyesal.

TAMAT
Judul Drama : Harapan Di Persimpangan Jalan
Tema : Pentingnya Pendidikan
Pemeran : Bima, Surya, Ibu Guru Shinta, bapak wakil kepala sekolah Arman, Ayah Rasty, Ibu Rasty,

Sinopsis Drama :

Suatu pagi pada jam istirahat pertama di SMA Negeri 13 Bandar Lampung. Bima termenung di salah satu meja baca perpustakaan. Ia tak menyadari bahwa kegelisahannya tersebut sejak tadi telah diperhatikan oleh sahabatnya Surya.

Surya : hei, kamu ini masih pagi sudah melamun saja.

Bima : ya ampun Bima, kamu mengagetkanku tahu! Kalau jantungku copot bagaimana? Kamu mau ganti?

Surya : He… he. Maaf maaf.

Bima : ada apa Sur?

Surya : Ya tidak apa-apa. Aku pikir kamu kemana tadi. Aku mencari-cari kamu loh.

Bima : He…he. Ya aku kemana lagi kalau tidak ke mushala atau perpustakaan. Mau ke kantin, aku tidak punya uang. He… he.

Surya : justru itu, mudah sekali kalau aku mau mencarimu kawan. Oh ya, ngomong-ngomong rencanamu setelah lulus apa? Pasti kamu mau mengambil jurusan Teknik Mesin di Unila (Universitas Lampung) kan? Sejak dulu kamu bicara tentang mimpimu untuk bisa berkuliah di jurusan itu.

Bima : Entahlah Sur.

Surya : Loh, kok entahlah. Ada apa ini kawan? Bukankah kamu bercita-cita untuk menjadi insiyur mesin?

Bima : iya, memang benar. Tapi entahlah Sur.

Surya : ada apa ini kawan? Ada masalah apa sebenarnya? Ayo ceritakan padaku!

Bima : tentang mimpi-mimpiku itu Sur, rasanya aku tak bisa terus memupuknya. Orang tuaku tidak setuju aku melanjutkan pendidikan tinggi. Mereka ingin aku bekerja di luar negeri sebagai TKI saja.

Surya : Wah, rumit juga ya. Kamu ceritakan semua detailnya ya! Nanti kita cari solusi bersama-sama.

Setelah menceritakan semua permasalahannya, Bima agak sedikit lega. Setidaknya ia sedikit bisa mengurangi beban dihatinya karena telah bercerita dengan sahabatnya itu.

Surya : begini saja Bim, kita konsultasikan masalahmu ini kepada ibu Shinta. Mungkin saja beliau punya masukan terbaik yang bisa membantu semua persoalanmu itu.

Bima : Baiklah, jam istirahat kedua setelah shalat dhuhur saja ya Sur. Waktu istirahat pertama kita sudah mulai habis ini.

Surya : Baiklah, ayo kita masuk ke kelas!

Surya dan Bima pun akhirnya menuju kelas mereka. Setelah jam istirahat kedua selepas shalat dhuhur, mereka berdua pergi menuju ruang ibu Shinta yang merupakan guru Bimbingan Konseling di kelas mereka.

Surya : Assalamualaikum. (seraya mengetuk pintu ruangan)

Ibu Shinta : Waalaikumsalam. Wr. Wb. Silahkan masuk!

Surya : Terima kasih bu. Ayo Bima, kita masuk!

Bima : Iya. Selamat siang bu.

Ibu Shinta : Oh Surya, Bima, ada apa ini? Apa ada yang mau kalian diskusikan kepada ibu?

Surya : Oh iya bu, ada sesuatu hal penting yang ingin kami diskusikan. Kami yakin akan dapat menemukan solusi terbaik jika masalah ini kami sampaikan kepada ibu Shinta.

Ibu Shinta : Baiklah Sur, ceritakanlah masalahmu itu pada ibu! Barangkali ibu bisa membantu.

Surya : Ini bukan tentang saya bu, tapi Bima. Nah, Bim, ceritakanlah masalahmu itu!

Bima : Baiklah.

Setelah menceritakan semua masalah Bima kepada bu Shinta. Akhirnya bu Shinta memutuskan untuk membawa persoalan ini ke bapak Arman, wakil kepala sekolah bidang kesiswaan.

Ibu Shinta : Nah, begitu saja ya. Kapan kita menemui pak Arman?

Bima : lebih cepat lebih baik bu.

Surya : betul bu, secepatnya saja. Kalau boleh saya usul, waktu jam istirahat masih 15 menit lagi. Saya rasa cukup untuk membicarakan hal ini kepada beliau. Saya rasa beliau saat ini juga masih berada di ruang kerjanya.

Ibu Shinta : kalau begitu kita ke sana sekarang saja!

Akhirnya Bima, Surya, dan Bu Shinta bergegas menuju ruang bapak Wakil Kepala Sekolah bidang Kesiswaan. Setibanya mereka di ruang bapak Arman, bu Shinta menyampaikan perihal masalah yang dialami oleh Bima kepadanya.

Bu Shinta : Begitu pak, inti permasalahannya adalah bahwa Bima tidak diizinkan oleh orang tuanya untuk melanjutkan ke pendidikan tinggi. Karena sebab ketidakmampuan orang tuanya dalam hal ekonomi.

Pak Arman : Begini bu Shinta, Bima, dan Surya. Sebenarnya saya ada solusi yang Insya Allah dapat menjawab persoalan ini. Tapi sepertinya kita tidak memiliki cukup waktu untuk membahasnya di sini. Begini saja, kita agendakan kunjungan ke rumah Bima dalam rangka menjelaskan hal-hal penting seputar pendidikan serta solusi agar Bima dapat tetap melanjutkan pendidikan tingginya. Bagaimana?

Ibu Shinta : Ide yang bagus pak. nah, Bima, kapan kira-kira kami bisa mengunjungi orang tuamu?

Bima : Kalau hari minggu pagi bagaimana Pak, Bu? Insya Allah orang tua saya tidak berjualan di pasar karena hari tersebut sedang ada festival di kompleks pasar yang tidak memungkinkan pedangan untuk berjualan. Apa bapak Arman dan Ibu Shinta tidak keberatan meluangkan waktu libur di hari itu?

Pak Arman : Tentu saja tidak, Bim. Bapak merasa harus memperjuangkan nasib pendidikanmu. Karena kamu adalah salah satu siswa terbaik kami di sekolah ini.

Bu Shinta : Ibu juga tidak keberatan Bim. Surya, kamu juga ikut ya?

Surya : Baik bu, dengan senang hati.

Keesokan harinya di hari minggu pagi. Pak Arman, Bu Shinta, dan Surya pergi berkunjung ke rumah Bima. Setibanya di rumah Bima.

Surya : Assalamualaikum. (sambil mengetuk pintu)

Bima : Waalaikumsalam. (beberapa saat setelah Surya megetuk pintu). Silahkan masuk Bim, Pak Arman, dan Bu Shinta.

Pak Arman : terima kasih Bima.

Bu Shinta : Ayah dan Ibumu ada Bim?

Bima : Ada Bu, sebentar saya panggilkan. Silahkan duduk dulu pak, bu. Surya, kamu bantu aku menyiapkan minum untuk pak Arman dan Bu Shinta ya!

Surya : Oke Bim.

Tak lama kemudian, ayah dan ibu Bima datang ke ruang tamu menyambut Pak Arman dan Bu Shinta.

Ayah Bima : Wah, ada tamu spesial rupanya. Pak Arman, apa kabar? Ini ibu Shinta guru BK di sekolah Bima ya?

Ibu Shinta : Betul pak, saya guru BK di sekolah Bima.

Ibu Bima : Maaf pak, bu. Tempatnya begini adanya.

Pak Arman : ah, tidak apa-apa bu. Terima kasih sudah diperbolehkan berkunjung.

Ibu Bima : kalau boleh tahu, angin apa yang membawa ibu dan bapak ke rumah kami ini? Apa Bima membuat masalah di sekolah.

Pak Arman : oh, tidak bu. Sama sekali tidak. Justru Bima adalah salah satu anak yang membanggakan yang kami miliki di sekolah.

Ayah Bima : syukurlah kalau begitu pak. lantas ada masalah apa ya pak?

Pak Arman : begini pak, langsung saja ke pokok permasalahan. Beberapa hari yang lalu Bima menyampaikan bahwa dirinya ingin sekali melanjutkan pendidikannya di perguruan tinggi negeri. Saya ingin mengklarifikasikan kepada bapak dan ibu selaku orang tua dari Bima. Apakah betul bapak dan ibu tidak memperkenankan Bima untuk berkuliah?

Karena begini bu, saya rasa sangat disayangkan bahwa anak secerdas Bima tidak bisa melanjutkan pendidikannya hanya karena terhalang dari restu kedua orang tuanya. Sementara Bima ingin sekali untuk belajar di perguruan tinggi negeri.

Ayah Bima : Begitu rupanya. Langsung saja saya jawab ya pak. Sebelumnya terima kasih atas perhatian bapak dan ibu kepada anak kami. Begini pak, alasan kami tidak memperkenankan Bima untuk berkuliah di perguruan tinggi tidak lain dan tidak bukan adalah karena keterbatasan keuangan yang kami miliki pak. saya ini hanya penjual sayur di pasar. Sementara istri saya ikut berdagang bersama dengan saya. Penghasilan kami hanyalah cukup untuk makan sehari-hari dan membayar uang sekolah Bima dan adik-adiknya. Melihat kondisi tersebut, saya merasa tidak mampu untuk membiayai Bima untuk belajar lebih tinggi lagi. Alasan sebenarnya adalah begitu pak, bu.

Ibu Bima : betul pak. sungguh, kami tidak bermaksud menghalang-halangi cita-cita Bima. Tapi apalah daya kami pak. kami hanyalah orang miskin yang tak dapat menyekolahkan anak-anaknya. Maka dari itu kami bermaksud untuk mengirim Bima ke luar negeri untuk bekerja demi adik-adiknya.

Bu Shinta : begini Pak, bu. Maaf kalau saya lancang. Memang sangat sulit sekali jika menjalani studi tanpa adanya kemampuan finansial yang mendukung. Tapi bukan berarti proses pembelajaran itu harus terputus begitu saja. Apalagi Bima adalah anak yang cerdas. Sangat disayangkan jika ia tidak difasilitasi untuk belajar.

Pak Arman : betul pak, bu. Bima harus tetap melanjutkan pendidikannya di perguruan tinggi negeri. Pendidikan itu teramat penting yang harus diperjuangkan dengan gigih. Rasanya terlalu dini untuk menganggap persoalan ekonomi adalah faktor penghambat utama. Saya juga melihat bahwa Bima memiliki kemauan yang begitu tinggi untuk berkuliah. Kemauan yang keras pasti akan membuahkan jalan menuju keberhasilan. Saya percaya akan hal itu.

Ayah Bima : saya sepakat dengan pak Arman dan Bu Shinta. Namun lagi-lagi kami tak berkemampuan untuk membiayai Bima, khususnya ketika ia akan melanjutkan pendidikannya di perguruan tinggi.

Ibu Bima : Betul pak, bu. Kami benar-benar kesulitan masalah keuangang. Kami tak ingin mengeluh, namun inilah hambatan terbesar kami saat ini.

Pak Arman : Bapak, ibu. Kedatangan kami ke sini bukan hanya untuk menceramahi akan pentingnya pendidikan, bukan itu. Kami ke sini juga membawa sebuah solusi yang cukup baik untuk Bapak dan ibu, khususnya untuk Bima.

Ayah Bima : wah, apa itu pak?

Pak Arman : Bima tetap bisa melanjutkan pendidikannya hingga ke tingga perguruan tinggi pak, bu, melalui program beasiswa bidik misi. Program ini ditujukan kepada calon mahasiswa berprestasi dan tidak mampu. Beasiswa yang akan diberikan berupa uang tunai dengan besaran yang telah ditentukan oleh pemerintah. Mengenai mekanisme pendaftarannya, sekolah akan membantu Bima.

Ibu : Masya Allah, alhamdulillah kalau begitu. Terima kasih banyak pak Arman, Bu Shinta.

Ayah Arman : betulkan bisa begitu pak, bu? Saya sangat bersyukur kalau memang Bima bisa tetap melanjutkan pendidikannya. Bima, kemarilah sebentar nak!

Bima : Iya ayah. (menagis haru)

Ayah Bima : Kau tetap bisa berkuliah nak. Berterima kasihlah pada bapak, ibu gurumu ini!

Bima : Terima kasih banyak telah banyak membantu saya Pak, Bu. (menangis haru sambil mencium tangan Pak Arman dan Bu Shinta)

Bu Shinta dan Pak Arman : (tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil menahan air mata haru)

Bima : Sur, terima kasih banyak. Kamu juga sudah banyak membantu saya. (memeluk Surya sambil menagis)

Surya : tak masalah kawan. Sudahlah, jangan dipikirkan!

Akhirnya Bima tetap bisa melanjutkan cita-citanya untuk berkuliah di perguruan tinggi negeri dengan bantuan beasiswa yang difasilitasi oleh sekolahnya. Tak lama kemudian, Pak Arman, Bu Shinta, dan Surya pun beranjak pergi untuk pulang ke rumah masing-masing.
Demikianlah contoh naskah drama tentang pendidikan atau dengan kata lain tema pendidikan. jangan share ke teman-teman kalian ya. Sampai jumpa

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel